Nasib kelas akhir?

goodboy

Haris Ali, 7,  (bukan nama sebenar) melihat kosong pada kertas ujian. Pensil di tangan hanya dipegang. Mindanya ligat memikir soalan matematik mudah yang perlu dijawab.

Rakan di sekeliling seolah-olah tekun menjawab di setiap muka surat kertas soalan tersebut.

Fikiran Haris menerawang. Angka-angka di hadapan matanya seperti menari-nari. Dia tak tahu apa yang hendak ditulis. Mana mungkin dia boleh menjawab sedangkan membaca pun tidak mampu. Hasil ujian saringan kemasukan kelas telah menempatkan Haris di kelas akhir.

Selepas tiga bulan berada di kelas tersebut dan mengikuti program Linus, Haris telah menunjukkan minat membaca, menulis dan mengira setelah mendapat bimbingan dan tunjuk ajar daripada guru yang berdedikasi.

Petikan ini di ambil dari sumber interaktif Sinar Harian 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s